Tags

, , , , ,

Bisakah Anda menjelaskan teknologi ke orang non-IT?

Cara terbaik untuk menilai pengetahuan teknis seorang kandidat pekerja IT adalah dengan memintanya untuk menjelaskan konsep teknis dalam istilah awam. Semua nasihat untuk berkarir bidang IT di luar sana mengatakan kepada Anda untuk bekerja pada keterampilan komunikasi – khususnya bagaimana untuk menjaga istilah-teknis agar tidak muncul dalam percakapan Anda dengan para stakeholder dan end-user. Hal ini terdengar seperti pernyataan yang sangat sederhana, tapi anda harus mengakui bahwa ada banyak kebenaran di dalamnya. Tapi tidak banyak sumber yang bisa memberitahu Anda bagaimana untuk melakukannya

Pikirkan tentang guru terbaik Anda pernah di sekolah – mungkin itu orang yang memperkenalkan Anda terhadap konsep-konsep kompleks dengan terlebih dahulu menghubungkan konsep tersebut dengan sesuatu yang mudah anda pahami kaitannya dengan konsep yang diperkenalkan tersebut. Sekarang, tentu saja, Anda dapat mengatakan bahwa, sebagai seorang profesional dibidang IT, tugas Anda adalah bukan untuk mengajari orang (kecuali jika Anda berada di sektor pelatihan).

Tapi Anda harus dapat menempatkan teoretis Anda tentang “know-how” ke dalam pekerjaan nyata. Ketika seorang pewawancara meminta Anda untuk menjelaskan topik teknis seperti yang Anda berikan kepada orang non-IT, apa yang ia cari adalah jika Anda bisa melihat bagaimana alat dan teknis berkaitan dengan praktik bisnis secara keseluruhan. Anda tidak dapat menjual teknologi ke pengguna akhir dan eksekutif kecuali jika Anda dapat secara efektif menjelaskan kepada mereka mengapa teknologi itu diperlukan.

Pada skala yang lebih luas, ini adalah bentuk kesejajaran IT dan Bisnis – istilah ini mungkin seringkali sudah pernah anda dengar dalam dekade terakhir yang mungkin telah menjadi jargon. Tetapi hal ini cukup penting, dan pengusaha berpotensi mencari untuk melihat apakah Anda memiliki kemampuan untuk memahami bisnis dan sekaligus menerjemahkan teknologi kepada para pemegang saham.

Salah satu rekomendasi yang ditawarkan adalah dengan mengajukan analogi yang dapat digunakan untuk menjelaskan konsep-konsep yang kompleks. Jika ada rahasia untuk mengkomunikasikan informasi teknis kepada orang non-teknis, adalah penggunaan analogi (suatu bentuk komunikasi di mana satu topik dijelaskan dalam istilah/hal lain, berupa topik lain yang lebih familiar namun masih terkait dengan topik semula dalam hal tertentu). Dengan kata lain, ketika Anda harus menjelaskan masalah teknis, anda melakukannya dalam bentuk sesuatu yang lebih akrab ke telinga pendengar dan menyentuh pengalaman kehidupan sehari-hari pendengar.

Merupakan fakta bahwa seseorang baru bisa memahami potongan informasi baru jika dapat dijelaskan sebagai bagian dari informasi yang telah diperoleh dan digunakan oleh orang tersebut. Anda melihat banyak analogi yang digunakan dalam kasus pengadilan ketika ahli medis menjelaskan bukti untuk juri.

Analogi dapat digunakan pada kehidupan sehari-hari, seperti dalam menjelaskan kepada pengguna akhir mengapa dia tidak dapat mengakses situs Web yang aman. Anda dapat saja mengatakan, “Jika kekuatan penyandian browser Anda tidak memadai, Anda tidak akan bisa masuk ke situs Web aman.”  Namun dapat dianggap bahwa informasi tersebut tidak berarti apa-apa untuk rata-rata pengguna akhir. Sebaliknya, Anda dapat mengatakan bahwa tidak memiliki enkripsi yang tepat berarti bahwa orang itu punya izin keamanan untuk memasuki sebuah bangunan namun mungkin tidak bisa masuk ke semua bidang. Untuk melakukan itu, ia perlu “meng-upgrade-nya status izin keamanan” (mengatur enkripsi). Dan kemudian menunjukkan kepadanya cara melakukannya. Sebuah tabel alokasi file dapat dibandingkan dengan katalog kartu perpustakaan. Alamat IP dapat dibandingkan dengan nomor telepon – satu ponsel untuk berkomunikasi dengan yang lain, keduanya harus memiliki nomor yang unik dalam sistem telepon. Jika pengguna browser bertanya kenapa koneksinya berjalan lambat, anda bisa membandingkannya dengan jalan raya yang sibuk. Terlalu banyak pengguna yang menggunakan layanan – yang seperti terlalu banyak mobil di sebuah jalan di jam sibuk.

Analogi juga dapat digunakan dalam situasi tingkat tinggi, seperti halnya jika Anda menggambarkan ketika Anda mencoba untuk menjual sebuah inisiatif ide baru pada seorang eksekutif. Analogi bahkan lebih berguna dalam situasi tersebut dimana Anda biasanya mempunyai waktu unutk memaparkan dan dapat berpikir tentang beberapa metafora atau persamaan secara kreatif.

Semoga informasi ini cukup membantu. Kira-kira apakah ada orang lain di luar sana yang memiliki analogi yang telah terpakai dalam melayani user dengan baik?

source: techrepublic

Advertisements